Berkelana ke Semarang dengan Now and Then by Ann Arnelis

Hari ini, ketika melihatmu lagi, kesadaranku terbawa oleh riak hati. Dadaku sesak dipalu malu dan rindu. Cinta menyuruh untuk menghampirimu, tapi ragu membuatku terpaku. Aku bertahan hanya mengagumimu dari jauh. 

Seandainya kau tahu betapa ini juga berat untukku. Menjauhimu adalah hal terburuk yang harus kulakukan. 

Maaf, Sayang, jika hingga sekarang belum ada jalan keluar bagi kita. Aku harus bagaimana? Senjata apa yang harus kubawa untuk memperjuangkan hubungan yang tak direstui orangtua? Bisakah hanya dengan cinta saja?

now and then

now and then

Kutipan paragraf yang ada di halaman belakang buku Now and Then yang covernya cantik sangat! *salut untuk ilustratornya*

Gagas Media di satu sisi memang sudah terkenal dengan keindahan covernya sedangkan di sisi lain sering membuat saya menebak-nebak isi cerita karena seperti yang ada di atas, sinopsisnya hanya berupa puisi singkat yang kurang mencerminkan isi cerita.

Jadi begini, Now and Then adalah novel cinta antara Sui Lian, seorang gadis bermata sipit dan pria bernama Pras. Perbedaan ras tentunya menjadi permasalah yang diangkat oleh penulis.

Sui Lian yang bekerja di toko buku bertemu Pras yang membuat keributan kecil di kasir karena seusai berbelanja ia menolak menggunakan tas kresek plastik untuk menampung buku belanjaannya. Pertemuan yang hanya sekilas namun berkesan bagi mereka berdua sehingga Pras berkunjung kembali ke tempat yang sama hanya untuk bertemu lagi dengan Lian. Gayung bersambut, pertemuan berlanjut dengan pertemuan berikutnya dan selama beberapa waktu pembaca mulai dikenalkan dengan orang-orang di sekeliling Lian dan Pras.

Ayah Lian berprofesi sebagai penjual mi di pasar yang ingin segera anaknya menikah dan menjodohkan anak gadisnya dengan Jono anak temannya. Padahal Jono sendiri genit dan kelakuannya suka towal towel sana sini. Keluarga Pras adalah keluarga Jawa ningrat yang kalau dari cerita sepertinya lumayan berada dan ibunya yang sangat peduli dengan kecantikan hendak mengenalkan Pras dengan Mita, teman kakaknya Pras.

Sudah tertebak ke mana arah cerita? Tentunya hubungan Lian dan Pras tidak berjalan mulus dan akhirnya mampukan cinta menyatukan perbedaan kebudayaan mereka?

My review :

Saya pribadi juga pernah mengalami masalah yang sama dengan Lian jadi mau tak mau penasaran dengan kelanjutan kisah cinta mereka. Sayangnya penulis terlalu memusatkan hubungan ‘pdkt’ Lian – Pras dan sayangnya berjalan sangat lambat. Bagian awal kisah yang menarik perhatian saya lama-lama menurun seiring dengan klimaks yang tak kunjung meningkat. Memang ada sub plot yang disisipkan penulis untuk mengangkat ritme cerita tapi kurang greget. Semua tokoh berjalan pelan.

Lian kalau yang saya tangkap adalah pribadi yang biasaaa banget, penurut dan melankolis. Sedangkan Pras? Selain ia yang gagah menolak segala bentuk tas plastik saya seakan tidak terlalu mengenalnya.

Dialog juga terkadang masih kaku, satu yang mengganggu saya di halaman 150 saat Pras menyatakan cinta.

“Rasanya aku jatuh cinta”

“Sama siapa?’

“Kamu.”

Mendengar itu Lian tertawa kecil. Ia membungkukkan badan condong ke depan.

“Kamu seperti remaja.”

Errh, saya tidak menangkap maksud Ann Arnellis menulis kamu seperti remaja, sepertinya kalau saya ditembak pria kalimat itu tidak terbersit di pikiran saya😀 Tapi balik lagi ya, ini yang baca kan sudah seumuran tante-tante siapa tahu anak jaman sekarang beda :p

Kota Semarang yang menjadi latar kurang merasuk walaupun penulis di beberapa bab mengambil spot-spot terkenal seperti Lawang Sewu, Pasar Bulu, Pandamaran dan banyak lagi. Malah terkesan kalau penulis baru-baru saja pernah ke Semarang.

Saya sempat berkunjung ke blog Arnellis yang berprofesi sebagai guru, postingannya bagus-bagus dan menarik. Buku Now and Then adalah buku pertamanya, mudah-mudahan buku selanjutnya bisa lebih baik lagi. Bagi yang ingin mengenal Ann lebih jauh bisa follow akunnya di @arnellism.

+ : Percintaan beda bangsa yang jarang diangkat di novel lokal, covernya bagus cantik untuk dikoleksi.

– : Dialog masih kaku, karakternya kurang greget, pengembangan kisah kurang dalam.

2/5.

Detail buku :

Now and Then, Ann Arnellis

Gagas Media, cetakan I – 2012, 310 halaman.

One thought on “Berkelana ke Semarang dengan Now and Then by Ann Arnelis

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s