And the Mountains Echoed – Khaled Hosseini

Book hangover! Duh, dan penyakit saya kalau sudah begini bakal malas review pada akhirnya :p Buku ketiga Khaled Hosseini sudah ada di rak saya beberapa bulan setelah terbit, tapi selalu saja hati ini belum siap diluluhlantakkan oleh beliau. (((luluh lantak))) Sampai akhirnya minggu lalu saya kehabisan bacaan, semua buku yang saya baca kok ga pas, padahal butuh bacaan untuk teman baca selama di pesawat dan tanpa ragu saya membawa Mountains Echoed, Khaled Hosseini tidak pernah salah kan yes?

*bok panjang bener pembukaannya*

Jadi begitulah, hari Sabtu kemarin hari yang tepat untuk menghabiskan buku yang naga-naganya bakal bikin mata sembab dan benar saja saya tidur dengan mata bengkak, megap-megap susah napas gegara hidung buntu. Saya tidak akan bercerita banyak soal beberapa kisah yang saling terkait di Mountains Echoed, dengan alur flash back, beberapa bab dengan point of view yang berbeda, settingan mulai dari Paris, desa kecil Afganistan, sampai Yunani, terlalu luas dan sepertinya lebih enak dibaca sendiri.

Pari - Abdullah

Pari – Abdullah

Mountains Echoed sudah memikat sedari awal saat ibu dua bersaudara Abdullah dan Pari menceritakan dongeng sebelum tidur kepada mereka berdua. Dongengnya saja sudah bisa jadi satu cerita pendek yang tak terlupakan. Inti kisah Mountains Echoed adalah perpisahan Abdullah dan Pari karena Pari dijual oleh pamannya sendiri kepada pasangan Wahdati, keluarga kaya di Kabul. Selang waktu dan benua, kita akan diajak berkelana sambil tertatih karena irisan maut Khaled Hosseini. Tidak ada yang hitam putih di Mountains Echoed, tidak seperti Thousand Splendid Suns yang agak sinetro-ish dalam hal yang baik, yang tertindas dan si jahat, karakter di Mountains Echoed lebih abu-abu, lebih kompleks, lebih manusiawi sehingga tak mudah kita menghakimi betapa jahatnya si Paman yang memisahkan Adbullah – Pari, kita bisa membenci sekaligus mencintai karakter-karakter yang ada di Mountains Echoed. Sehingga mau tak mau saya mengiyakan beberapa pendapat yang menyatakan novel ketiga Khaled Hosseini adalah novel yang paling ambisius, paling kompleks.

Satu yang saya sadari adalah betapa ‘gifted’nya Khaled Hosseini , ia mampu mengiris-iris begitu dalam hati pembaca sedemikian pelannya sehingga pada saat anda menutup buku baru tersadar hati sudah ambrol pecah berkeping-keping #halah. Maaf sedikit lebay tapi memang itu yang saya rasakan, karena sudah pengalaman nangis bombay di depan umum saat antri di dokter saat membaca Thousand Splendid Suns, kali ini membacanya lebih penuh persiapan, saat membalikkan halaman demi halaman kapan nih si tokoh mulai mengalami kejadian yang bikin nangis, seperti apa ya, ah seperti menonton Jaws. Kita selalu tahu ada hiu yang mengintai, tinggal menunggu kapan aja munculnya xD

“When you have lived as long as I have,” one character says, “you find that cruelty and benevolence are but shades of the same color.”

5 bintang!*antengmenunggubukuKhaledHosseiniberikutnya* buat yang belum baca, yuk baca buruan dan share dengan saya di sini. 🙂 Cheers!

Still Alice – Lisa Genova

Alice Howard, seorang profesor Linguistik di Harvard berusia lima puluhan, memiliki karir cemerlang, suami yang juga seorang profesor Biologi dan memiliki 3 anak yang ‘hampir jadi’ semua, ada yang dokter, pengacara dan si bungsu yang paling sering adu mulut dengan Alice karena paling nyeleneh, ingin menjadi seorang artis. Kalau berdasar filosofi hidup bapak saya nih, hidupnya sem-pur-na.

Ya, awalnya memang terasa sempurna sampai suatu ketika saat Ali mengajar ia lupa satu kata yang baru diingatnya setelah berjam-jam kemudian. Lain waktu di saat Ali bercakap-cakap dengan anaknya tanpa sadar Ali bertanya hal yang sama selang waktu semenit saja, alhasil yang ada si anak gondok karena dipikirnya si Ibu tidak menyimak.
Hal-hal aneh mulai menimpa Ali hari demi hari, minggu demi minggu, dari hal yang simpel seperti di atas, kelupaan blackberry, kelupaan harus naik pesawat, sampai saat Ali lari pagi dan ia panik ia ada di mana, ya dia familiar dengan tempat itu, di lingkungan Harvard dekat rumahnya, tapi di satu sisi anehnya ia tidak bisa menemukan rumahnya sendiri.

Duh, miris deh baca buku ini >.<

Still Alice

Still Alice

Alzheimer’s disease is an irreversible, progressive brain disease that slowly destroys memory and thinking skills and, eventually even the ability to carry out the simplest tasks of daily living.

Awalnya Ali menyangka dirinya gejala menopause, setelah menjalani beberapa tes, barulah Ali mendapati bahwa ia menderita Alzheimer.

“And I have no control over which yesterdays I keep and which ones get deleted. This disease will not be bargained with. I can’t offer it the names of the US presidents in exchange for the names of my children. I can’t give it the names of state capitals and keep the memories of my husband.

…My yesterdays are disappearing, and my tomorrows are uncertain, so what do I live for? I live for each day. I live in the moment. Some tomorrow soon, I’ll forget that I stood before you and gave this speech. But just because I’ll forget it some tomorrow doesn’t mean that I didn’t live every second of it today. I will forget today, but that doesn’t mean that today doesn’t matter.”

Trus mewek pas percakapan di bawah ini huhuhuhu.

“You’re so beautiful,” said Alice. “I’m afraid of looking at you and not knowing who you are.”
“I think that even if you don’t know who I am someday, you’ll still know that I love you.”
“What if I see you, and I don’t know that you’re my daughter, and I don’t know that you love me?”
“Then, I’ll tell you that I do, and you’ll believe me.”

Inti dari buku yang ditulis oleh Lisa Genova, profesor neuroscientist Harvard adalah perjuangan dari seorang penderita Alzheimer, yang semakin lama semakin kehilangan identitas dirinya karena bagaimana pun juga Alice Howard is Still Alice, dan buku ini sungguh sayang dilewatkan, emotional, gripping, powerfull, highly research, duh gimana ya, kalau saya ini tipe buku yang setelah selesai dibaca seakan ingin meracuni semua orang untuk ikut membacanya.

Still Alice adalah buku Lisa Genova pertama yang saya baca dan tentunya bukan yang terakhir.

Sudah pada nonton filmnyakaah? Yuk bagi-bagi pengalaman menontonnya, saya belum sempat >.<