drama

And the Mountains Echoed – Khaled Hosseini

Book hangover! Duh, dan penyakit saya kalau sudah begini bakal malas review pada akhirnya :p Buku ketiga Khaled Hosseini sudah ada di rak saya beberapa bulan setelah terbit, tapi selalu saja hati ini belum siap diluluhlantakkan oleh beliau. (((luluh lantak))) Sampai akhirnya minggu lalu saya kehabisan bacaan, semua buku yang saya baca kok ga pas, padahal butuh bacaan untuk teman baca selama di pesawat dan tanpa ragu saya membawa Mountains Echoed, Khaled Hosseini tidak pernah salah kan yes?

*bok panjang bener pembukaannya*

Jadi begitulah, hari Sabtu kemarin hari yang tepat untuk menghabiskan buku yang naga-naganya bakal bikin mata sembab dan benar saja saya tidur dengan mata bengkak, megap-megap susah napas gegara hidung buntu. Saya tidak akan bercerita banyak soal beberapa kisah yang saling terkait di Mountains Echoed, dengan alur flash back, beberapa bab dengan point of view yang berbeda, settingan mulai dari Paris, desa kecil Afganistan, sampai Yunani, terlalu luas dan sepertinya lebih enak dibaca sendiri.

Pari - Abdullah
Pari – Abdullah

Mountains Echoed sudah memikat sedari awal saat ibu dua bersaudara Abdullah dan Pari menceritakan dongeng sebelum tidur kepada mereka berdua. Dongengnya saja sudah bisa jadi satu cerita pendek yang tak terlupakan. Inti kisah Mountains Echoed adalah perpisahan Abdullah dan Pari karena Pari dijual oleh pamannya sendiri kepada pasangan Wahdati, keluarga kaya di Kabul. Selang waktu dan benua, kita akan diajak berkelana sambil tertatih karena irisan maut Khaled Hosseini. Tidak ada yang hitam putih di Mountains Echoed, tidak seperti Thousand Splendid Suns yang agak sinetro-ish dalam hal yang baik, yang tertindas dan si jahat, karakter di Mountains Echoed lebih abu-abu, lebih kompleks, lebih manusiawi sehingga tak mudah kita menghakimi betapa jahatnya si Paman yang memisahkan Adbullah – Pari, kita bisa membenci sekaligus mencintai karakter-karakter yang ada di Mountains Echoed. Sehingga mau tak mau saya mengiyakan beberapa pendapat yang menyatakan novel ketiga Khaled Hosseini adalah novel yang paling ambisius, paling kompleks.

Satu yang saya sadari adalah betapa ‘gifted’nya Khaled Hosseini , ia mampu mengiris-iris begitu dalam hati pembaca sedemikian pelannya sehingga pada saat anda menutup buku baru tersadar hati sudah ambrol pecah berkeping-keping #halah. Maaf sedikit lebay tapi memang itu yang saya rasakan, karena sudah pengalaman nangis bombay di depan umum saat antri di dokter saat membaca Thousand Splendid Suns, kali ini membacanya lebih penuh persiapan, saat membalikkan halaman demi halaman kapan nih si tokoh mulai mengalami kejadian yang bikin nangis, seperti apa ya, ah seperti menonton Jaws. Kita selalu tahu ada hiu yang mengintai, tinggal menunggu kapan aja munculnya xD

“When you have lived as long as I have,” one character says, “you find that cruelty and benevolence are but shades of the same color.”

5 bintang!*antengmenunggubukuKhaledHosseiniberikutnya* buat yang belum baca, yuk baca buruan dan share dengan saya di sini. 🙂 Cheers!

Advertisements
drama

Still Alice – Lisa Genova

Alice Howard, seorang profesor Linguistik di Harvard berusia lima puluhan, memiliki karir cemerlang, suami yang juga seorang profesor Biologi dan memiliki 3 anak yang ‘hampir jadi’ semua, ada yang dokter, pengacara dan si bungsu yang paling sering adu mulut dengan Alice karena paling nyeleneh, ingin menjadi seorang artis. Kalau berdasar filosofi hidup bapak saya nih, hidupnya sem-pur-na.

Ya, awalnya memang terasa sempurna sampai suatu ketika saat Ali mengajar ia lupa satu kata yang baru diingatnya setelah berjam-jam kemudian. Lain waktu di saat Ali bercakap-cakap dengan anaknya tanpa sadar Ali bertanya hal yang sama selang waktu semenit saja, alhasil yang ada si anak gondok karena dipikirnya si Ibu tidak menyimak.
Hal-hal aneh mulai menimpa Ali hari demi hari, minggu demi minggu, dari hal yang simpel seperti di atas, kelupaan blackberry, kelupaan harus naik pesawat, sampai saat Ali lari pagi dan ia panik ia ada di mana, ya dia familiar dengan tempat itu, di lingkungan Harvard dekat rumahnya, tapi di satu sisi anehnya ia tidak bisa menemukan rumahnya sendiri.

Duh, miris deh baca buku ini >.<

Still Alice
Still Alice

Alzheimer’s disease is an irreversible, progressive brain disease that slowly destroys memory and thinking skills and, eventually even the ability to carry out the simplest tasks of daily living.

Awalnya Ali menyangka dirinya gejala menopause, setelah menjalani beberapa tes, barulah Ali mendapati bahwa ia menderita Alzheimer.

“And I have no control over which yesterdays I keep and which ones get deleted. This disease will not be bargained with. I can’t offer it the names of the US presidents in exchange for the names of my children. I can’t give it the names of state capitals and keep the memories of my husband.

…My yesterdays are disappearing, and my tomorrows are uncertain, so what do I live for? I live for each day. I live in the moment. Some tomorrow soon, I’ll forget that I stood before you and gave this speech. But just because I’ll forget it some tomorrow doesn’t mean that I didn’t live every second of it today. I will forget today, but that doesn’t mean that today doesn’t matter.”

Trus mewek pas percakapan di bawah ini huhuhuhu.

“You’re so beautiful,” said Alice. “I’m afraid of looking at you and not knowing who you are.”
“I think that even if you don’t know who I am someday, you’ll still know that I love you.”
“What if I see you, and I don’t know that you’re my daughter, and I don’t know that you love me?”
“Then, I’ll tell you that I do, and you’ll believe me.”

Inti dari buku yang ditulis oleh Lisa Genova, profesor neuroscientist Harvard adalah perjuangan dari seorang penderita Alzheimer, yang semakin lama semakin kehilangan identitas dirinya karena bagaimana pun juga Alice Howard is Still Alice, dan buku ini sungguh sayang dilewatkan, emotional, gripping, powerfull, highly research, duh gimana ya, kalau saya ini tipe buku yang setelah selesai dibaca seakan ingin meracuni semua orang untuk ikut membacanya.

Still Alice adalah buku Lisa Genova pertama yang saya baca dan tentunya bukan yang terakhir.

Sudah pada nonton filmnyakaah? Yuk bagi-bagi pengalaman menontonnya, saya belum sempat >.<

drama

What Alice Forgot – Liane Moriarty

Katanya hidup tak lebih dari kepingan-kepingan memori. Apa yang terjadi jika kepingan terbesar dalam hidupmu lenyap tak berbekas?

Kosong? Hampa? Atau malah mengubahmu menjadi pribadi yang baru?

Alice, seorang wanita yang terjadi saat berolah raga mengalami amnesia masih menjadi formula ampuh dalam novel ataupun film yang membuatnya kehilangan memori 10 tahun terakhir. Tahun 2008 alih-alih diingatnya 1998. Saat ia baru saja mengandung anak pertama dari suaminya, Nick.

What Alice Forgot
What Alice Forgot

Apa yang terjadi dalam 10 tahun hidup Alice?

  • Ia memiliki teman-teman baru yang tidak ia kenal, bahkan tak yakin ia bisa bersahabat dengan mereka?
  • Nick menjadi sangat ketus dan baru ia sadari beberapa saat kemudian kalau mereka sedang dalam proses perceraian.
  • Hubungan dengan Elizabeth kakaknya tak lagi menjadi hangat seperti dulu.
  • Alice dan Nick memiliki 3 orang anak. Dan ia tak mengenal satu pun dari mereka.

Perfect.

Sempurna untuk sebuah novel drama yang tidak terlalu mendayu-dayu menghanyutkan. Konfilk yang dipapar cukup stabil, hubungan Alice dan Nick terasa pas, mungkin akan lebih pas lagi jika pembaca novel ini sudah menikah lebih dari 5 tahun, lebih ‘kena’. Saya suka dengan tingkah laku anak-anak mereka, cerita sampingan Elisabeth dan suaminya juga tidak terlalu melenceng dari alur cerita.

Tidak sebagus Husband’s Secrets tapi okelah. 3,5 dari 5 bintang. Cocok untuk bacaan ringan akhir pekan.

Beberapa quote favorit saya :

“The medication, the hormones and the relentless frustrations of our lives make us bitchy and you’re not allowed to be bitchy in public or people won’t like you.”

dan

“But maybe every life looked wonderful if all you saw was the photo albums.”

Yuk, sekarang mari ubek-ubek rak thriller.

#belummoveondariGillianFlynn

2014 · BBI · drama · ebook · Middle Grade · must read

The One and Only Ivan – Katherine Applegate

Sebelum saya bercuap-cuap mengenai siapakah Ivan dan betapa bagusnya buku ini, ada baiknya kita melihat book trailernya sejenak yuk!

Bagaimana? Menarik kan? Walau bekson lagunya lumayan menyayat hati dan ceritanya juga sih tapi buku pemenang Newberry Medal 2013 sangat sayang dilewatkan lho.

Saya sudah menyukai buku ini sejak halaman pertama, dibuka dengan bab berjudul hello.

hello
hello Ivan!

People call me the Freeway Gorilla. The Ape of Exit 8. The One and Only Ivan, Mighty Silverback.

The names are mine but they’re not mine. I am Ivan, just Ivan, only Ivan.

Humans waste words. they toss them like banana peels and leave them to rot.

Everyone knows the peels are the best part.

I suppose you think gorrilas can’t understand you. Of course, you also probably think we can’t walk upright.

Try knuckle walking for an hour.  You tell me. which way is more fun?

Sengaja saya mengetik ulang chapter selanjutnya untuk mengenalkan kepada pembaca bagaimana Katherine Applegate sedemikian piawainya menyuarakan Ivan, seekor gorila yang pintar namun kesepian. Di beberapa bagian pengarang seolah ingin menyadarkan dan mengingatkan kembali, hei manusia, janganlah serakah dan kasihilah sesama mahluk ciptaanNya.

Ivan tinggal di dalam mall dan hidup bersama teman baiknya Stella, seekor gajah dan Bob si anjing yang tak bertuan. Ivan dan Stella bertugas rutin 3 kali sehari 365 hari di antara riuhnya suara carrousel, monyet dan pengisi sirkus lainnya. Ivan suka menggambar, bahkan sering kali lukisannya laku terjual. Adalah Julia, anak penjaga kandang yang menjadi sahabat Ivan, Bob dan Stella yang mengamati kebiasaan Ivan, sehingga ia sering memberikan kertas dan krayon baru untuk Ivan. Berkat Julia jugalah hobi Ivan ini berperan penting dalam kelanjutan nasib mereka yang mulai berubah sejak kedatangan Ruby, seekor bayi gajah.

Ivan sebagai seekor silverback yang harus menjaga keluarganya, ketika masalah menimpa Ruby dan janjinya dengan Stella harus ditepati, mampukah Ivan menyelamatkan keluarganya hanya dengan hobi yang ia punya yang tak lain tak bukan adalah menggambar?

Seperti apa kelanjutan kisah Ivan, Ruby dan kawan-kawan? Saya tidak melanjutkan demi mencegah kenikmatan pembaca, yang jelas buku ini ditulis dengan narasi yang sangat sederhana namun begitu membekas. Banyak juga yang mengkategorikan The One and Only Ivan sebagai buku penguras air mata >.<

The Real Ivan
The Real Ivan

Sedikit info yang ingin saya tambahkan tokoh Ivan diambil dari gorila silverback yang hidup di Atlanta Zoo dan memang senang menggambar. Ivan diambil sejak kecil dari komunitasnya di Congo dan hidup bersama manusia sampai ia tidak bisa ditangani lagi kemudian diserahkan ke sirkus. Informasi mengenai Ivan bisa dilihat di theoneandonlyivan.com

Salut banget kepada penulis yang sepertinya memang cinta banget kepada binatang, terlihat dari buku karangannya rata-rata pasti bertema binatang.

Salah satu buku terbaik yang membuka bacaan saya di Januari 2014. 4 bintang. Adakah yang sudah membacanya dan siapakah yang menjadi tertarik membaca buku ini? Sharing di sini bersama saya ya dan jangan meninggalkan spoiler 🙂

PS. Buku ini dibaca dalam rangka membaca bareng fabel bersama BBI bulan Januari 2014.

postingbarengBBI2014_zps79d76ac0

drama · young adult

Just One Day – Gayle Forman

Houla! Beberapa lalu melihat percakapan Non Aul dan Non Ziy tentang review marathon yang seharusnya berlangsung sejak kemarin, tapi ternyata kemarin saya seharian tidak pegang laptop 😀 So, mari berjibaku pagi ini mengerjakan pr review dan we’ll see berapa review yang bisa saya kerjakan. Buku pertama yang hendak saya review adalah Just One Day buku dari pengarang If I Stay, Gayle Forman.

Buku pertama yang kelanjutannya sudah terbit (Just One Year) ternyata ratingnya lumayan tinggi di Goodreads, 4 lebih bahkan. Tersebutlah seorang gadis bernama Allyson yang sedang tour ke Eropa bersama sahabatnya Melanie, dua sahabat ini selayaknya abg macam saya dulu normal mangkir dari yang seharusnya mereka lakukan. Bukan teater yang dilihat melainkan pertunjukan di jalanan yang membuat Allyson berkenalan dengan aktor bernama Willem.

Willem di sini digambarkan pria ganteng, berjiwa bebas dan membuat Allyson lupa diri, di mana biasanya Allyson hidup teratur dan tertata mendadak bertemu Willem, seakan ia bertransformasi menjadi jiwa baru. Ia juga memiliki nama baru. Lulu. Dan hanya dengan perkenalan kilat itu, Allyson Lulu manut saja diajak berkeliling Paris dalam sehari. Paris, salah satu kota paling romantis di dunia dan Willem, tentu saja pengalaman tak terlupakan yang dialami Lulu.

Seperti judulnya, Just One Day, kebahagiaan Lulu hanya bertahan sehari karena keesokan paginya Willem hilang tanpa jejak. Jreng jreng. Kisah berlanjut di bab kedua buku yang menceritakan setahun kehidupan Allyson pasca Paris dan Willem. Ia tidak lagi menjadi Allyson yang dulu, dari yang saya baca Allyson kini lebih tertutup dan skeptis dalam hidup sampai ia menemukan binar kehidupannya lagi dalam kelas drama Shakespeare. Walau pertanyaannya dan pertanyaan pembaca belum terjawab sampai akhir. Dapatkan ia bertemu kembali dengan Willem? Ke manakah ia menghilang pagi itu dan apa alasannya?

Huft. Entah apa yang salah dengan buku ini atau saya sebagai pembaca karena saya sama sekali tidak merasakan kedekatan emosi dengan para tokohnya. Allyson, Melanie, lebih lagi Willem. Sekilas buku ini mirip dengan Before Sunset di mana kamu akan bertemu belahan jiwamu secara tidak sengaja dan puff semua seakan memudar hanya ada kita dan pasangan yang bagaikan potongan puzzle yang langung klik. Saya bisa mengerti Allyson bisa jatuh cinta dengan Willem, tapi Willem? Apa yang membuatnya jatuh cinta dengan Ally? Apakah gara-gara potongan rambut bobnya? Tidak saya dapat di sini. Mungkin memang saya harus membaca Just One Year yang diambil dari sudut pandang Willem untuk mengerti itu.

Just One Day Just One Year
Just One Day Just One Year

2 bintang untuk Allyson dan Willem dari Mia yang masih belum percaya dengan adanya cinta kilat dan sejati. *wink*

2013 · drama · must read

[Review] The Light Between Oceans – M. L. Stedman

Hola! Begini deh penyakit orang sok sibuk, blog terbengkalai berbulan-bulan, kalau tidak digerakkan oleh buku berbintang lima bisa jadi blog ini tidak tersentuh. Jadi, buku siapakah gerangan yang sanggup merontokkan kemalasan saya? Tidak lain tidak bukan adalah The Light Between Oceans, buku terbaik tahun 2012 versi Goodreads.

Image

Tom Sherbourne, released from the horrors of the First World War, is now a lighthouse keeper, cocooned on a remote island with his young wife Izzy, who is content in everything but her failure to have a child.

One April morning, a boat washes ashore carrying a dead man – and a crying baby. Safe from the real world, Tom and Izzy break the rules and follow their hearts.

It is a decision with devastating consequences.

This is a story about right and wrong and how sometimes they look the same.

Stedman menggiring pembaca untuk melihat kisah Tom – Izzy dari beberapa sudut pandang, sehingga tagline yang dipakai The Light Between Oceans di atas sangat pas untuk buku ini. Tom, seorang pria yang digambarkan sangat polos namun memendam banyak kepahitan, hidupnya menjadi berwarna sejak menikah dengan Isabel. Mereka hidup bahagia walau di tempat terpencil, di Janus Rock sembari Tom menjadi penjaga mercusuar. Namun kebahagiaan mereka terkikis perlahan seiring dengan keguguran demi keguguran yang dialami Isabel.

Dan out of the blue, di suatu hari Tom dan Isabel mendapati sekoci yang berisi 2 penumpang, seorang pria yang telah meninggal dan bayi perempuan. Bayi. Perempuan! Isabel yang baru beberapa saat lalu keguguran ternyata mampu menyusui. Awalnya hanya demi menyelamatkan bayi dari hipotermia, namun siapa yang bisa menandingi kebahagian wanita menggendong bayi? Isabel merasa utuh sebagai manusia dan menganggap bayi ini adalah hadiah dari Tuhan, ia berkeras ingin mempertahankan walau Tom masih ragu-ragu, namun demi Isabel akhirnya Tom menguburkan laki-laki tak dikenal itu.

Lucy, nama yang mereka berikan untuk sang bayi. Lucy, kehadirannya mengubah segalanya.

Di sisi kota yang lain, Hannah Roennfelt masih berusaha mencari kabar suami dan anaknya yang hilang. Sampai suatu ketika Tom dan Isabel malah bertemu langsung dengan Hannah. Kesedihan, kebingungan, wajah tirus dan mata kosong menghantui Tom. Akankah ia mengakui kesalahan yang ia lakukan beberapa waktu lalu? Walau itu artinya mengorbankan kebahagiaan Isabel atau lebih lagi membahayakan mereka keselamatan mereka berdua?

What happens next will break your heart.

Dijamin.

Saya tidak akan memperpanjang review di atas karena tentunya akan mengganggu kenikmatan membaca. Yang jelas saya mengerti kenapa The Light Between Oceans menjadi buku pilihan pembaca, semua tampak abu-abu di sini, benarkah? Salahkah? Anda sendiri yang menilai dan saya di sini sebagai pembaca yang belum merasakan jadi ibu pun terenyuh melihat pergumulan Isabel dan Hannah. Kekosongan hati Hannah, kegalauan Tom, keputusasaan Isabel diangkat dengan baik oleh Stedman, bahasanya yang puitis dan nyata sukses membius saya.

Seperti kalimat di bawah ini :

“When he wakes sometimes from dark dreams of broken cradles, and compasses without bearings, he pushes the unease down, lets the daylight contradict it. And isolation lulls him with the music of the lie.”
 
atau ini :
 
“Humans withdraw to their homes, and surrender the night to the creatures that own it: the crickets, the owls, the snakes. A world that hasn’t changed for hundreds of thousands of years wakes up, and carries on as if the daylight and the humans and the changes to the landscape have all been an illusion.”
 
Kabar terbaru menurut THR, TLBO akan segera diangkat ke layar lebar. Can’t wait!
2013 · drama · Gagas Media · young adult

[Review] Melbourne – Winna Efendi

Terus terang, tahun 2013 merupakan tahun suram dalam dunia perbukuan saya, membaca buku apa saja rasanya kurang pas, apalagi mau ngeblog. Untungnya saya tidak salah pilih ketika membeli buku terbaru Winna, Melbourne berhasil dilalap dalam sekali duduk. Ah, betapa senangnya kembali merasakan kenikmatan membaca.

Melbourne. Rupanya Winna cukup berhasil mengambil setting kota yang dianugerahi ‘the world’s liveable city’, sehingga Melbourne menjadi salah satu kota impian yang ingin saya kunjungi. 🙂

Image

Rumus Winna masih sama, berurusan dengan cinta pasangan dewasa muda, sedikit muram, sendu dan melankolis, apalagi ada soundtrack keren dan potongan lirik puitis yang mengiringi kisah Max dan Laura di sepanjang bab. A song tells the story of your life, there’s always a personal history attached to it.

Dibuka dengan adegan Max Prasetya *hey nama keluarga kita sama, Max* *ga penting kali ditulis, Mi* kembali ke kota di mana Laura berada, sang mantan pacar. Lima tahun sudah mereka berpisah, lima tahun sudah kisah mereka terkubur tanpa ada penyelesaian, dan kini bersama dengan sekelumit alunan musik, kita pembaca ikut larut untuk mengetahui apa yang salah dengan Max dan Laura, where did their love go?

What about some coffe?

Kalimat pembuka dari Max setelah mereka bertemu kembali, yang juga diucapkan saat awal mereka berkencan. Prudence, kafe favorit mereka bertahun silam, tempat mereka menghabiskan waktu berjam-jam talking about everything and nothing.

Saya seakan menjadi saksi hidup perjalanan Max – Laura, aduh lebay bener ini sik bahasanya, tapi saya tidak menemukan padanan yang pas, ah, atau begini, di saat Laura duduk dengan kaki terlipat sambil menyesap kopi marsmellow dengan Max yang tak henti memandang Laura, bayangkan saya duduk di pojok, ikut mendengarkan pembicaraan mereka. Ya, saya bisa membayangkan adegan itu dan percakapan nostalgia mereka lengkap dengan alunan John Mayer terekam di kepala saya. Good job, Winna!

Dan seperti pertanyaan klise pada umumnya, bisakah mantan yang menorehkan sekian banyak kenangan hanya menjadi teman biasa saja?

Laura bisa saja bilang, ” So, we’re friends now”.  Rex, teman dekat Max mengagetkan Max dengan berkata, “Nggak ada yang namanya mantan deket terus balikan lagi, atau cowok dan cewek temenan tanpa rasa, atau seks. It’s biologically impossible. Human beings are just not built with that kind of sensibility, or resistance“.

Is it?

Ihiy, baca sendiri dong ya untuk membuktikan teori Max. Terlebih lagi kisah menjadi semakin rumit dengan hadirnya Evan, calon suami sahabat dekat Laura, yang ternyata memiliki selera musik yang sama dengan Laura.

Walau klimaks Melbourne saya rasa kurang menggigit, terasa sedikit terburu-buru di akhir dan saya lumayan gemes dengan tokoh Laura yang menurut saya sedikit ingin menang sendiri “don’t we all?* Ga akan rugi kok baca Melbourne, selain kita mau tak mau akan mencari daftar lagu yang dibuat penulis (terbukti dengan saya, yang sebelumnya mengalami hal serupa saat membaca Blue Romance), tulisan Winna ini adiktif! Tidak akan berhenti sebelum selesai. I love Maaax!! Dan ucapan Max saat mengajak Laura pacaran walau simpel sangat realistis dan romantis di saat yang bersamaan :’)

4 bintang untuk Max – Laura dan playlist pilihan Winna 🙂

Winna Efendi - Melbourne
Winna Efendi – Melbourne

Kembali ke novel, proyek Gagas Setiap Tempat Punya Cerita saya akui keren! Selain tematik, kaver layak koleksi, terlebih lagi saya sudah bosan dengan kaver Gagas yang oke punya namun belakangan ini kaver serupa bertebaran di mana-mana. Monoton. Berbekal warna mencolok dan penulis-penulis pentolan membuat saya tergiur untuk membeli serinya yang lain. Menabung untuk membeli buku dan mari bekerja lebih giat untuk berlibur ke kota-kota lain. Roma, Paris, Bangkok, London. Yuk ah!