[Review] The Various Flavours of Coffee – Anthony Capella

Akhirnya hari yang ditunggu-tunggu tiba! Posting bareng BBI pertama tahun 2013. Yay! Serunya lagi kali ini temanya adalah Secret Santa. Dan saya masih ragu-ragu siapa pengirim buku setebal 677 halaman ini >.<

The Various Flavours of Coffee

The Various Flavours of Coffee

Ya, buku hadiah dari Secret Santa saya adalah The Various Flavours of Coffe karangan Anthony Capella yang sebelumnya menuliskan beberapa buku yang kental dengan eksotisme makanan.

Sinopsis :

Dengan secangkir kopi, hidup Robert Wallis berubah. Penyair amatir itu tengah duduk di kedai kopi di London merenungi masa depannya yang suram ketika Samuel Pinker menghampirinya. Ternyata si pemilik Castle Coffee menawarkan satu hal yang sangat diharapkan pemuda itu: pekerjaan.

Robert bertugas menyusun daftar “kosakata kopi” berdasarkan cita rasa dan aroma kopi, pekerjaan yang menjadi awal petualangan Robert menemukan manis pahit kehidupan. Adalah putri Pinker yang membuat Robert jatuh cinta dan sadar bahwa ia tidak mungkin membangkitkan satu indra tanpa membangunkan indra-indra lain.

Sayang cinta mereka diuji saat Robert mesti bertolak ke Afrika. Di sana Robert bertemu Fikre yang melayaninya dalam upacara minum kopi khas Abyssinia tradisional. Dan ketika Fikre, budak seorang saudagar, dengan berani menyelipkan sebiji kopi ke tangan Robert, misteri kopi dan cinta terlarang berbaur dan mengubah… sejarah dan takdir.

From the internationally bestselling author of The Wedding Officer comes a novel whose stunning blend of exotic adventure and erotic passion will intoxicate every reader who tastes of its remarkable delights.

fave cover kedua setelah versi gramedia

fave cover kedua setelah versi gramedia

Kutipan di atas pas banget mewakili isi dari buku yang diterjemahkan dengan judul Rasa Cinta dalam Kopi ini. Kita tidak hanya ikut serta dalam petualangan mencari cinta seorang laki-laki genit yang bernama Robert Wallis, pembaca bahkan mendapat pengetahuan baru mengenai sejarah kopi dan karakter kopi yang berbeda-beda. Mirip manusia saja, beda tempat beda karakter.

“Rasanya seperti lumpur. Dengan sedikit sisa rasa samar-samar dari buah aprikot busuk.”

Siapa sangka berkat omelan Robert Wallis soal kopi yang ia minum kepada pelayan di Cafe Royal membuka perkenalannya dengan seorang saudagar kopi bernama Samuel Pinker. Pinker tertarik dengan kepiawaian Robert mendefinisikan rasa secangkir kopi, tak butuh waktu lama akhirnya Robert mengiyakan ajakan Pinker.

Sebagai penikmat kopi instan dan sesekali menyesap kopi di beberapa kedai kopi, saya merasa tidak ada apa-apanya dibanding Robert yang sedemikian ‘unik’ menguraikan harum secangkir kopi.

Seperti pada halaman 35 :

“Rasanya tidak tajam. Seperti handuk basah.”

atau

“Baunya seperti —- karpet lama!”

atau juga

“Sekepul roti bakar gosong”

Haha, coba kopi macam apa pula yang Robert cicipi? Entah memang sedemikian rasanya atau lidah awam saya tidak peka dengan cita rasa kopi?

Robert memilah dan menerjemahkan rasa berbagai jenis biji kopi dari Sumatra, Srilanka, Arab, Jamaika bersama anak gadis Pinker, Emily Pinker. Dasarnya Robert adalah pria flamboyan maka Emily pun tak luput dari godaannya. Walau awalnya jual mahal, akhirnya Emily jatuh juga ke pelukan Robert.

Ayah Emily, Mr. Pinker akan merestui hubungan mereka jika Robert berhasil memberikan mahar sebanyak seribu pound. Dengan cara pergi ke Afrika, membuka lahan baru seluas lima puluh ribu acre. Seukuran London!

Namanya memang laki-laki flamboyan, di Afrika Robert malah jatuh cinta dengan seorang budak bernama Fikre. Duh, beneran saat baca buku ini bolak balik Robert pengen saya sembur dengan kopi panas. Genitnya ini ga ketulungan! Memang sih di Afrika banyak masalah yang akan menimpanya yang membuat Robert jatuh bangun dan mau tak mau pembaca akan bersimpati padanya, tapi  tetep saja saya gemes duluan dengan karakter Robert.

The Various Flavours tidak hanya berkisah seputaran kisah cinta Robert, sebagai pembaca indera penglihatan dan penciuman kita dimanjakan dengan penuturan kopi oleh Anthony Capella, sampai bolak balik saya ikutan minum kopi untuk merasakan sensasi eksotisme yang begitu kental di buku ini. Sayangnya tetap saja yang berasa cuma krimer dan gula 😀

The Various Flavours merupakan fiksi historikal yang mengambil setting London di akhir tahun 1900an di saat marak isu penjajahan, perbudakan, kental dengan teori ekonomi dan perdagangan. Puas kok bacanya, hanya saja tetap 3 bintang yang saya karena sudah sebel duluan dengan Robert XD.

Terima kasih my dearest Santa.

Di detik-detik terakhir saya memutuskan bahwa secret santa saya : jreng jreng jreng …… Om Rahib! aka @htanzil. Kenapa? Karena ada kalimat the old one with H. Benar tidaknya mari ditunggu komentarnya saja :p

Saatnya blogwalking! Dan ah ya, sudahkah minum kopi hari ini?

images

[Review] The Good Earth – Pearl S. Buck #postingbareng

Though more than sixty years have passed since this remarkable novel won the Pulitzer Prize, it has retained its popularity and become one of the great modern classics. “I can only write what I know, and I know nothing but China, having always lived there,” wrote Pearl Buck.

Haihai! Postingan kali ini dibuat dalam rangka baca bareng BBI, setelah ikutan listopia 1001 books that you should read before you die, kali ini teman-teman BBI sepakat untuk menjajal penulis Nobel untuk posting bareng. Setelah ditimbang-timbang saya memilih Pearl S. Buck yang kebetulan saya suka dan lagi buku The Good Earth yang tergeletak merana semenjana ingin dibaca. *tsah* Saya tidak salah pilih! Walau buku ini baru kelar jam 1 subuh tadi, 5 bintang untuk Wang Lung dan Pearl S. Buck tentunya. Berhubung ini review dibuat mepet sumepet langsung saja yuk kita time travel ke dataran Cina tahun 1920an awal eh apa 1930an ya, yang jelas sebelum meletusnya perang dunia kedua.

First Edition

First Edition

The Good Earth berkisah tentang jatuh bangun seorang petani miskin bernama Wang Lung, ia hidup bersama ayahnya. Di awal buku kita juga mengetahui Wang menikah dengan budak yang bekerja di rumah keluarga kaya bernama O Lan. Namanya budak tentu saja yang Wang dapatkan adalah seorang gadis berwajah biasa saja, kaki yang tidak diikat namun kelebihannya O Lan adalah wanita pekerja keras dan pintar masak. Wang Lung bekerja mati-matian untuk menghidupi ayahnya yang semakin tua apalagi ketika didengarnya O Lan mengandung.

“Wang Lung sat smoking, thinking of the silver as it had lain upon the table. It had come out of the earth, this silver, out of the earth that he ploughed and turned and spent himself upon. He took his life from the earth; drop by drop by his sweat he wrung food from it and from the food, silver. Each time before this that he had taken the silver out to give to anyone, it had been like taking a piece of his life and giving it to someone carelessly. But not for the first time, such giving was not pain. He saw, not the silver in the alien hand of a merchant in the town; he saw the silver transmuted into something worth even more than life itself – clothes upon the body of his son.”

Sebelum lanjut quote di atas sengaja saya cantumkan, walau tidak dengan bahasa berbunga-bunga, Pearl S. Buck dengan pas menyiratkan makna tanah dan anak dari Wang Lung, apalagi kalau membaca langsung bukunya, ah saya merasa malu dengan hidup saya yang sedemikian pemalasnya dibanding dengan Wang Lung yang begitu mencintai tanahnya, terus bekerja tanpa henti.

Tahun terus berlalu, kelaparan hebat melanda Cina tapi Wang Lung sekeluarga mampu melewatinya setelah mengungsi, Wang tidak bertahan lama di tempatnya yang baru karena ia terus memikirkan tanahnya. Setelah dirasanya memiliki uang yang cukup ia kembali ke desa dan bekerja lebih giat lagi. Kaya dan semakin kaya. Akhirnya Wang Lung berhasil menabung keping perak dan emas dalam jumlah yang banyak.

Wang Lung tetap ingin lebih kaya lagi dan repotnya ia terperosok di tempat yang sangat wajar ketika pria sedang di puncak kejayaan. Wanita. Petani lugu sudah tidak ada lagi, Wang mulai mampir ke rumah bordil dan jatuh hati dengan perempuan berkulit halus, kaki mungil, mata besar macam buah aprikot bernama Lotus.

Sampai di sini cerita mulai semakin menarik dan untuk selanjutnya lebih enak jika dibaca sendiri *alesanwaktupostingmakinmepet* :p Selain saya tidak ingin menebar spoiler sensasi membaca karya Pearl S. Buck itu harus dinikmati pelan-pelan. Jangan harap ada klimaks yang membuat jantung kita berdebar-debar atau gemes pengen mites akan satu tokoh. Semua dibeberkan pelan, pelan dan pelan, itu juga sebabnya waktu yang saya butuhkan untuk membaca bagian awal sampai tengah juga tersendat-sendat. Tapi kita seakan ikut menjadi saksi hidup kehidupan Cina jaman itu, bagaimana saat kelaparan melanda, betapa timpangnya harga laki-laki dan perempuan dan ikut terbuai saat bau candu menguar di rumah keluarga kaya.

Sampai akhir buku pertama saya sendiri tidak menyangka akan memberikan bintang lima, tapi perasaan hangat dan kisah yang sedikit menggantung meninggalkan bekas yang dalam di hati. Jelas-jelas The Good Earth adalah salah satu dari 10 buku terbaik yang saya baca untuk tahun ini.

Bumi yang Subur

Bumi yang Subur

The Good Earth adalah buku pertama dari trilogi House of Earth, buku kedua dan ketiga sudah diterjemahkan oleh Gramedia dengan judul Wang si Macan selanjutnya disusul dengan Runtuhnya Dinasti Wang. Mau saya cari ah lanjutannya.

The Good Earth diterbitkan tahun 1931, memenangkan Pulitzer tahun 1932 dan meraih Pearl S. Buck meraih Nobel tahun 1938  yang menurut new York Times diberikan ‘for her rich and truly epic descriptions of peasant life in China and for her biographical masterpieces’.

Hail to Pearl S. Buck

Hail to Pearl S. Buck

 

 

Character Thursday #3

Alamaaak, maafkan saya Mbak Fanda, baru muncul lagi 🙂 Setelah membaca Character Thursday Rejuvenated, wah jadi lebih semangat untuk ikutan, selain buttonnya baru, peraturannya juga berbeda. Penasaran? Yuk lanjut baca, tapi seperti biasa, ini persyaratan untuk ikutan meme blog dari Mbak Fanda.

 1. Follow blog Fanda Classiclit sebagai host, bisa lewat Google Friend Connect (GFC) atau sign up via e-mail (ada di sidebar paling kanan). Dengan follow blog ini, kalian akan selalu tahu setiap kali blog ini mengadakan Character Thursday Blog Hop.
2. Letakkan button Character Thursday Blog Hop di posting kalian atau di sidebar blog, supaya follower kalian juga bisa menemukan blog hop ini. Kodenya bisa diambil di kotak di button.
3. Buat posting dengan menyertakan copy-paste “Character Thursday” dan “Syarat Mengikuti” ke dalam postingmu.
3. Isikan link (URL) posting kalian ke Linky di bawah ini. Cantumkan nama dengan format: Nama blogger @ nama blog, misalnya: Fanda @ Fanda Classiclit.
4. Jangan lupa kunjungi blog-blog peserta lain, dan temukan tokoh-tokoh pilihan mereka. Dengan begini, wawasan kita akan bertambah juga dengan buku-buku baru yang menarik.
Tanpa berpanjang-panjang, saya akan menceritakan sedikit dari buku yang baru saja selesai dibaca, Nefertiti karangan Michelle Moran. Tentu saja sesuai judul bukunya Character yang saya angkat di sini adalah Nefertiti walaupun seluruh isi buku diambil dari sudut pandang adik Nefertiti.
Nefertiti, Sang Ratu Keabadian

Nefertiti, Sang Ratu Keabadian

Are they protagonist or antagonist?
Nah, ini bingung juga jawabnya, tapi secara keseluruhan bisa dibilang protagonis deh 🙂
Who are they? What was their role in the book?
Nefertiti adalah putri keponakan Ratu Tiye yang adalah permaisuri dari Raja Amenhotep III. Nasib Nefertiti berubah total saat ia diangkat menjadi istri kedua anak Amenhotep, Amenhotep IV atau dikenal dengan Akhenaten. Tokoh Nefertiti sejarah bahkan disebut sebagai Ratu Mesir tercantik yang pernah ada. Patungnya yang terkenal bisa kita lihat di Berlin’s Neues Museum.
The bust of Nefertiti

The bust of Nefertiti

What was your strongest impression on the character(s)? You can quote the dialogue or narration you got the impression from.

Ambisius!

Bolak-balik saya menggeleng-gelengkan kepala melihat kegigihan dan niat Nefertiti dalam proses meraih impiannya menjadi ratu Mesir. Bahkan demi menarik perhatian Akhenaten dari istri pertamanya, Nefertiti rela menyembah dewa Aten dan merobohkan dewa Amun yang menjadi dewa utama rakyatnya.

What are the strengths or weaknesses of your character(s)?
Ya itu tadi, berkat ambisi Nefertiti yang luar biasa keras dan HARUS dituruti, kerajaan yang dipimpin Akhenaten jatuh bangun sampai akhirnya hancur berantakan, begitu juga dengan nasib Nefertiti yang berakhir mengenaskan.
How do they develop throughout the book?
Kebetulan buku ini mengisahkan Nefertiti dari ia masih gadis sampai memiliki enam anak dan ia berhasil mewujudkan cita-citanya menjadi Ratu. Ratu Nefertiti yang agung tetap saja seorang manusia biasa, melakukan kesalahan dalam hidupnya, mengecewakan banyak orang namun ia berhasil bangkit dan menorehkan tinta emas dalam sejarah Mesir.
What makes you love/hate them?
Love : Pantang menyerah, asal tabrak! Pantaslah ia memiliki nama besar dengan niatannya yang sekeras baja, ah coba saja saya memiliki mental seperti itu :p
Hate : Bossy to the max. Hadoooh, dan ini muncul bolak-balik, main asal perintah, tidak hanya dengan adiknya, tapi juga ayah dan bahkan Firaun sendiri. You rawk, Nefertiti!
What lessons or influences you got from them?

“You can’t change the desert. You can only take the fastest course through it. Wishing it’s an oasis won’t make it so…”

Dream it, do it. Berani mimpi, berani wujudkan mimpimu.

Ahahay, leganyaa bisa ikutan meme lagi, jadi siapa Character Thursdaymu?

[Review] Ledakan Dendam – Agatha Christie

“Courage is the resolution to face the unforeseen.” – Agatha Christie

Ketika BBI berencana untuk baca bareng Agatha Christie saya menyambut dengan suka cita! Sepertinya terakhir kali ketika saya SMP deh, ahay, sudah bertahun-tahun lewat. Sayang ketiga buku favorit (Tirai, Empat Besar, Sepuluh Anak Negro) tidak saya temukan di toko buku terdekat dan yang menarik perhatian ya buku ini, Ledakan Dendam. Sudah pernah dibaca juga sih tapi perpaduan antara Agatha Christie dan pembunuhan keluarga Mesir susah ditolak.

Ledakan Dendam - Gramedia

Ledakan Dendam - Gramedia

Ledakan Dendam berkisah tentang kehidupan keluarga Imam Ka bernama Imhotep. Ia memiliki 3 orang anak, Yahmose anak tertua yang cenderung lamban dan berhati-hati dalam bertindak. Sobek, anak kedua yang berbadan kekar, terkadang bersikap seenaknya dan banyak omong. Ipy, anak laki-laki ketiga dari istri kedua yang paling kecil dan menjadi anak kesayangan Imhotep. Dan satu lagi Renisenb, anak perempuan satu-satunya yang pulang ke rumah setelah 8 tahun karena suaminya meninggal, dari sudut pandangnyalah kita diajak untuk menyaksikan pengaruh dendam memorakporandakan Imhotep sekeluarga.

Semua berawal dari sepulangnya Imhotep berlayar yang membawa selir muda bernama Nofret. Cantik, muda dan berbahaya. Kedatangannya memicu apa yang sebelumnya terpendam; keserakahan, nafsu dan kebencian. Ketika akhirnya satu per satu jatuh korban yang diawali dengan Nofret kembali Agatha Christie menunjukkan kelasnya sebagai penulis thriller jempolan.

Pembunuhan yang terjadi empat ribu tahun yang silam dan penyebabnya tidak berubah sampai sekarang, kedengkian, kecemburuan ternyata tak lekang oleh waktu. Sama seperti yang tertulis di halaman  211 “Keserakahan adalah gabungan segala macam kejahatan dan kumpulan segala sesuatu yang tercela”.  Dan “mengucapkan kebohongan itu sama mudahnya dengan mengucapkan kebenaran”.

Novel misteri tanpa detektif bisa disebut seperti itu walau terdapat kemiripan karakter Esa, ibu Imhotep dengan Miss Marple yang lembut sekaligus tegas, ada lagi Hori anak buah Imhotep yang berpikiran tajam dan lugas mirip dengan Poirot. Ledakan Dendam adalah satu-satunya karangan Agatha Christie dengan latar belakang historis Mesir dan tokoh yang meninggal di buku ini lumayan banyak bahkan hampir disamakan dengan novel legendarisnya And There Were None.

Pujian yang dilontarkan oleh Maurice Richardson di harian The Observer tahun 1945 :  “One of the best weeks of the war for crime fiction. First, of course, the new Agatha Christie; Death Comes as the End. And it really is startlingly new, with its ancient Egyptian setting in the country household of a mortuary priest who overstrains his already tense family by bringing home an ultra-tough line in concubines from Memphis. Result: a series of murders. With her special archaeological equipment, Mrs. Christie makes you feel just as much at home on the Nile in 1945 B.C. as if she were bombarding you with false clues in a chintz-covered drawing room in Leamington Spa. 

3 bintang saya sematkan untuk Ledakan Dendam, walau ceritanya seru tetap kurang greget. Terlalu banyak tokoh dan Renisenb yang mana dari matanyalah kisah ini terjadi kurang heboh berperan serta. Renisenb adalah wanita yang biasa-biasa saja malah klemar klemer menurut saya, coba saja ia bersikap lebih tegas mungkin pembaca bisa lebih masuk ke dalam cerita.

Ingin mengenal Agatha Christie lebih jauh? Saya sarankan untuk membuka agathachristie.com. Salah satu situs pengarang paling lengkap dan paling memuaskan penggemarnya, mulai dari biografi Agatha Christie yang ternyata bersuamikan seorang arkelolog, anda akan bisa berinteraksi dengan fans AC di seluruh dunia bahkan ada gamesnya pula. Mulai dari hangman, puzzle sampai sudoku! Kita juga bisa mengetahui apa saja buku Agatha Christie yang paling banyak dibaca dan adaptasi filmnya. Keren! Masih belum puas juga, yuk kita follow twitter yang dibuat oleh situs tadi di @Queenofcrime.

Detail buku :

Ledakan Dendam – Death Comes at the End

Alih bahasa : Ny. Suwarni A. S.

Ilustrator : Satya Utama jadi

Cetakan kelima, Agustus, 2007, 324 halaman.

 

 

Hotel on the Corner of Bitter and Sweet

Sinopsis :

“Berapa lama kau akan menungguku, Henry?”

“Selama yang dibutuhkan…”

“Bagaimana kalau aku tetap di sini sampai tua dan ubanan—”

“Kalau begitu aku akan membawakanmu tongkat.”

Henry dan Keiko adalah korban perang Amerika-Jepang (1942). Mereka lahir dan tumbuh di Amerika, dalam masa perang tersebut. Henry adalah anak keturunan China, sementara Keiko keturunan Jepang. Persahabatan mereka, yang diwarnai cinta remaja, terpaksa berakhir karena kondisi yang tidak memungkinkan.

 Empat puluh tahun kemudian, Henry, yang baru kehilangan istri tercintanya, tergugah untuk mencari benda peninggalan Keiko di sebuah hotel yang menjadi ciri khas kota Seattle, sekaligus tempat penyimpanan benda-benda keluarga Jepang di masa perang. Akankah pencarian ini akhirnya membuat Henry menemukan jawaban atas penantiannya di masa lalu?

Cover versi Matahati

Cover versi Matahati

“I try not to live in the past…but…sometimes the past lives in me”

Sudah lama buku Hotel on the Corner of Bitter and Sweet masuk ke wish list saya di Goodreads, eh ternyata diterbitkan oleh Matahati!Yay! Covernya cantik ya? Nuansa Jepangnya dapat dan kesannya melankolis banget, pas sesuai genrenya Historical Fiction.

Mengambil dalam 2 rentang waktu yang berbeda, tahun 1986 dan tahun 1942, berkisah tentang seputar kehidupan Henry, lelaki berkebangsaan Cina yang bersekolah yang mayoritas orang Amerika. Henry sering diejek terlebih lagi karena bros Aku Orang Cina yang disematkan di seragamnya (yang dulu memang benar adanya, harus dipakai untuk mencegah keselamatan warga Cina karena pengeboman Pearl Harbor).

Ayah Henry adalah seorang nasionalis sejati, makanya ketika Henry menjalin hubungan dekat dengan anak perempuan Jepang bernama Keiko, beliau amat marah. Sampai akhirnya kebencian mayoritas publik terhadap orang Jepang memuncak sehingga Keiko bersama dengan ribuan lainnya dipaksa untuk tinggal dalam kamp pengungsian.

Hubungan Henry-Keiko mau tidak mau dihentikan secara paksa oleh keadaan, apalagi ternyata saat itu ayah Henry menderita stroke dan menginginkan Henry bersekolah di negara asalnya. Waktu berlalu, Keiko menghilang dan adalah Ethel, seorang perempuan yang mulai menggantikan kekosongan hati Henry. Merekapun menikah yang sayangnya kandas karena Ethel meninggal terkena kanker.

Tahun 1986.

Pembongkaran hotel Panama yang ternyata menyimpan barang-barang peninggalan Jepang. Henry datang untuk mencari serpihan keping hatinya yang hilang. Gaun komuni putih, wadah lilin perak, keranjang piknik, benda yang tak terjamah selama empat puluh tahun. Apakah hatinya yang hancur ada di sana? Tersembunyi di antara harta benda tak bertuan dari masa lalu?

Review :

Pahit sekaligus manis, sesuai dengan judul bukunya itu yang saya rasakan. Kegalauan hati Henry, kebahagiaan saat ia dan Keiko saat masih bersama ditulis dengan indah oleh Jamie Ford. Bahkan terlalu manis karena di benak saya mereka berdua masih berusia 12 tahun, perasaan di usia itu pikiran saya tidak sedewasa mereka.

Satu yang mengganjal, saya kurang bisa mengenal dekat kedua tokoh utama ini walaupun mereka berdua adalah tokoh protagonis yang menyenangkan. Penulis seakan memberikan porsi lebih besar ke hubungan ayah dan anak. Baik itu dalam porsi Henry dengan ayahnya atau Henry dengan Marty, anaknya. Jadi walau saya menikmati kisah cinta Henry – Keiko tapi kesannya kurang megang. *aduh bahasanya* 😀

Memang tak habis-habis bicara soal cinta, apakah cinta Henry dan Keiko bisa bersatu kembali? Dengan belakang perang yang suram, Hotel on the Corner of Bitter and Sweet sayang untuk dilewatkan, Henry – Keiko mengajarkan kita bahwa kita manusia adalah sama adanya dan betapa besarnya pengaruh harapan dalam kehidupan.

3 bintang!

Saya lebih suka cover aslinya, berasa lebih syahdu dan bawaannya jadi pengen hujan dan payungan di halaman *pentung*

Versi asli

Versi asli

Judul: Hotel on the Corner of Bitter and Sweet

Penulis: Jamie Ford

Penerbit: M-Pop (Matahati) / November 2011

Tebal: 398 hlm

Hotel Panama dibangun tahun 1910 oleh Sabro Ozasa seorang arsitek tamatan University of Washington yang berkebangsaan jepang. Selama bertahun-tahun menjadi tempat tinggal imigran Jepang sampai tahun 1950. Bangunan ini masih ada sampai sekarang.

Panama Hotel, Seattle

Panama Hotel, Seattle

Sekilas tentang pengarang yang saya dapat dari situs resminya adalah penulis keturunan Cina yang juga ayah dari 6 orang anak. Novel pertamanya Hotel on the Corner of Bitter and Sweet telah diterjemahkan ke dalam 32 bahasa.

Cinta sejati seorang Ibu Inggit Ganarsih

Kuantar ke Gerbang

Kuantar ke Gerbang

Terus terang sebelum mulai membuat review buku Kuantar ke Gerbang, saya bersyukur bisa membaca buku ini tepat di momen kemerdekaan Indonesia yang ke 66 tahun. Tanpa seorang Inggit Ganarsih belum tentu Ir. Soekarno bisa membawa Indonesia ke depan pintu gerbang Kemerdekaan Indonesia. Tidak, saya tidak meremehkan beliau tapi setelah membaca Kuantar ke Gerbang, saya menyadari begitu besar peranan seorang Inggit Ganarsih. Memang benar seperti apa yang tertulis di sekapur sirih S. I. Poeradisastra dalam cetakan awal buku Kuantar ke Gerbang karya Ramadhan K. H “Separuh daripada semua prestasi Soekarno dapat didepositokan atas rekening Inggit Garnasih di dalam ‘Bank Jasa Nasional Indonesia’.

Ramadhan K. H dengan risetnya yang mendalam mengajak kita menyelami perasaan perempuan Sunda yang ulet walaupun tidak bisa baca tulis. Benar kata pepatah di balik pria yang kuat pasti ada perempuan yang kuat. Ibu Inggit bisa menjadi teman, seorang istri dan seorang ibu yang mengemong macan podium. Tersentuh dan terharu, perasaan yang saya rasakan saat membaca buku setebal 431 halaman ini terlebih lagi banyak yang dilampirkan di buku, membuat saya seakan-akan ikut menjadi saksi. Saksi bisu senangnya hati Ibu Inggit saat Ir. Soekarno berhasil mencapai mimpinya, ketidaktenangan hatinya saat Ir. Soekarno berkali-kali dimasukkan dalam penjara dan hancur hatinya saat Ir. Soekarno memutuskan untuk menikahi Fatmawati dengan alasan beliau ingin memiliki anak.

Mau dibilang egois, ya egois. Dibilang manusiawi ya jelas manusiawi, Ir. Soekarno masih dalam usia prima sedangkan Ibu Inggit sudah berusia di atas 50 tahun. Mungkin memang harus begini jalannya. “Namun, pada suatu saat, setelah aku mengantarkannya sampai di gerbang apa yang jadi cita-citanya, berpisahlah kami, karena aku berpegang pada sesuatu yang berbenturan dengan keinginannya. Ia pun melanjutkan perjuangannya seperti yang tetap aku doakan. Aku tidak pernah berhenti mendoakannya” – (halaman 2).

Tsk. Indah sekali.

Terima kasih ibu Inggit. Engkau mengajarkanku cinta tulus dalam arti yang sebenar-benarnya. Inilah Indonesiamu sekarang 66 tahun setelah kemerdekaannya. Banggakah? Atau sedihkah? Perjuangan kami belum selesai ibu Inggit, masih banyak yang harus kami tempuh. Engkau telah sampai di penghujung gerbang dan mungkin sudah bahagia di atas sana. Mampukan kami untuk bisa mencintai dan berbuat yang terbaik untuk negara Indonesia dengan tulus, sebagaimana Engkau dulu mencintainya.

Denpasar.

18.08.2011. 08.40 WITA.

Mia, yang masih bertanya-tanya apa yang sudah ia perbuat demi bangsa dan negara.

 

Detail buku : Kuantar ke Gerbang – Ramadhan K. H.431 halaman. Cetakan I, Maret 2011. Pernah diterbitkan oleh Pustaka Sinar harapan, 1988.

4 bintang.

Pembalasan dendam Count of Monte Cristo

There is no revenge so complete as forgiveness – Josh Billings

Perkenalkan tokoh utama buku maha karya maestro Alexander Dumas : Edmond Dantes, pria muda berusia 19 tahun yang akan menjadi kapten kapal dan akan segera menjadi suami dari gadis cantik, Mercedez Mondego. Akibat iri dengki teman dekatnya Danglars dan Fernand, saudara Mercedez, nasib Edmond terpuruk ke jurang paling dalam kehidupannya. Ia dituduh menjadi pemberontak berbahaya dan langsung dijebloskan ke dalam penjara bawah tanah seumur hidupnya.

Quote yang berbunyi “Sometimes what you want isn’t always what you get, but in the end what you get is so much better than what you wanted” pas dengan nasib Edmont. Mendekam dalam penjara sampai hampir gila, ia akhirnya memiliki seorang teman, pendeta bernama Abbe Faria. Pria yang berjasa mengubah kehidupan Edmund, ia mengajarkan Edmund banyak hal, bahasa Spanyol dan Italia. Abbe memiliki kekayaan berlimpah yang tertanam di pulau Monte Cristo, sampai akhirnya ia meninggal karena epilepsi di penjara,  Edmund berhasil melarikan diri dari penjara dan mengganti identitasnya menjadi Count of Monte Cristo. Hilang sudah Edmund yang ceria dan penyayang, seakan ada karakter lain dalam jiwanya, muncullah Count yang kaya raya, pintar, licik dan penuh dendam.

Seakan bangkit dari kubur, Count mulai menghantui kehidupan orang-orang yang dulu menjebaknya. Danglars, Fernand dan Villefort. Eye for an Eye, a Tooth for a Tooth. Tanpa ampun Count of Monte Cristo menjadi ‘hakim’ dalam perjalanan hidup para penjebaknya. Intrik, tipu muslihat Count yang membuat seru buku yang sudah diterjemahkan ke dalam lebih dari 100 bahasa.

Count of Monte Cristo

Count of Monte Cristo

Sampai pertengahan buku, saya mengerti kenapa buku ini begitu fenomenal. Alexander Dumas meramu balas dendam Edmond Dantes menjadi sangat menarik untuk diikuti. Walau sempat bingung di awal dengan banyaknya tokoh yang muncul out of nowhere eeeh di akhir bab membuat saya terpana, seakan menonton film action!

Beberapa kekurangan buku ini adalah fontnya yang kecil dan dempet-dempet lumayan mengganggu konsentrasi membaca. Seandainya saja dibuat lebih besar dengan kertas yang lebih putih bukan buram, pasti lebih terang untuk dibaca. Satu lagi, bisa tidak ya penerbit untuk membuatkan daftar tokoh yang rata-rata bernama Perancis yang susah untuk diingat.

Di atas saya cantumkan family tree yang saya ambil dari Wikipedia, sayangnya gambarnya terlalu kecil 😦

Bintang 4 untuk The Count of Monte Cristo, sayang karena saya bacanya lumayan terburu-buru demi mengejar akhir bulan, sempat bingung dengan banyaknya tokoh plus lagi namanya mirip semua :p Ah ya, satu lagi terkadang saya lelah membaca buku ini, bukan karena font kecilnya, melainkan ‘lelah’ mendalami perasaan Edmond Dantes itu sendiri. Hidup hanya untuk pembalasan dendam dan nuansa kebencian terkadang terasa begitu kental. Mungkin saya jika ditempatkan dalam posisi itu saya juga akan bersikap seperti Edmond, tapi membaca buku bernuansa kebencian yah itu dia, capek bacanya. Untung saja endingnya lumayan membahagiakan. Edmond berhak untuk hidup bahagia atas apa yang telah dilaluinya.

Salut untuk Penerbit Bentang yang berhasil menerjemahkan karya ‘njelimet’ Alexander Dumas dengan mulus dan minim typo.

Detail buku : The Count of Monte Cristo, Penerbit Bentang, Cetakan Pertama Maret 2011, 563. Penerjemah : Nin Bakdi Soemanto.