Rule of Third – Suarcani

Cinta selalu memaafkan. Begitulah setidaknya yang dipercaya Ladys, sehingga selalu ada kesempatan kedua. Ladys meninggalkan ayah dan pekerjaannya sebagai fotografer fashion di Seoul untuk mengejar cintanya kepada Esa di pulau Bali. Pulau yang menyimpan berbagai kenangan baik manis maupun buruk, atas nama cinta Ladys berusaha membuktikan kepada dirinya dan ayahnya bahwa dengan menyimpan amarah berkepanjangan sama saja dengan menunda bahagia.

Dias, seorang fotografer pendiam yang menyimpan banyak misteri dan luka masa lalu. Perceraian orang tua, kesulitan ekonomi sampai kebiasaanya mengunyah apel Fuji membuat Ladys terbengong-bengong.  Sering kali akibat karakter mereka yang bertolak belakang, pertengkaran pun muncul. Dimulai dengan kejadian rules of third, saat Dias mengoreksi keahlian foto Ladys saat mereka bekerja bersama dalam sesi foto prewedding. Ladys kesal dengan gaya blak-blakan Dias, namun seiring waktu Ladys malah terbiasa dengan Dias yang dingin dan tanpa mereka sadari, kehangatan mulai timbul di antara mereka.

r

Saya sebagai seorang warga Bali sangat senang dengan nuansa Bali yang mengiringi Rules of Third, tidak sebagai tempelan dan thank-god-bukan-hanya-kuta-seminyak-ubud, Suarcani menambahkan lokasi-lokasi tempat saya main saat kecil bersama oma saya, Pasar Kumbasari! Ah senangnya! Saya yang rumahnya juga di sekitar lokasi kantor Ladys dan Dias malah jadi menebak-nebak jangan-jangan saya pernah berpapasan dengan Mbak Suarcani nih saat menulis 🙂

Setelah lumayan lama tidak membaca Metropop dan dengan alur awal Rule of Third sejujurnya saya sempat menebak ke mana arah novel ini. Ternyata tebakan saya salah, penulis menyisipkan tentang hangatnya berkumpul bersama keluarga, tentang kerasnya hidup yang tidak harus dibalas dengan keras dan ketus dan memaafkan bukan hal yang mudah. Memaafkan butuh suatu proses namun semuanya dibayar dengan indah, bisa jadi seindah foto prewedding di Pantai Suluban 🙂

Selamat membaca novel Rule of Third, selain berkenalan dengan Ladys dan Dias yang bawaanya pengen saya peluk #eh, banyak informasi tentang ilmu fotografi yang bisa didapat! Salah satunya adalah saya jadi tahu kegunaan garis-garis saat hendak posting di Instagram 🙂

[Review] Daisyflo ~ Forgiveness is a gift to yourself.

Sinopsis :

Di mata Junot, Tara adalah a miracle. Namun di mata Tora, Tara tidak lebih dari seseorang yang dapat digunakan dan ditinggalkan kapan pun dia mau. Tora telah menghancurkan sekaligus menguasai hidup Tara. Lalu kehidupan Tara yang abnormal pun dimulai. Dia mengorbankan Junot, manusia yang paling dicintainya di muka bumi ini. Ada yang bilang dia sakit jiwa, tapi hanya Tara yang tahu dia hampir menjadi pembunuh. 

Sekarang tidak hanya Tara yang terlibat, tapi ada Alexander yang rela mengorbankan hidupnya yang cemerlang untuk menghitam di penjara karena Tara. Ada Junot, laki-laki yang rela menderita untuk mematri serbuk bintang di matanya. Ada Tora, manusia yang menjadi target bahwa Tara hanya akan bernapas untuk melihatnya mati. Juga Muli, sahabatnya sewaktu kuliah yang menyimpan rahasia terbesar dalam hidup Junot. 

Apa yang sebenarnya terjadi pada Tara? Mengapa kisah cintanya bagaikan benang kusut? Mengapa dia begitu berambisi untuk membunuh Tora?

Daisyflo

Daisyflo

Dan di bawah ini saya comot dari blog penulis yang akan memperjelas hubungan Tara dengan 3 pria : Tora, Junot dan Alexander

Sebagai Tara,

aku ingin sekali membunuh Tora, sebab dia adalah b4jingan.
aku ingin sekali mengejar Junot, sebab aku selalu mencintainya.
aku ingin sekali mengatakan pada Alexander untuk berhentilah melukis duniaku, sebab aku tak lagi layak.

Aku ingin sekali,
kembali pada masa dimana bunga daisy mekar sehari lebih lama dari biasanya.

~ Daisyflo, Yennie Hardiwidjaja.

*speechless* 

Couldn’t put the book down until the last page. Jarang saya menemukan buku macam begini yang memutarbalikkan emosi dan bagian menjelang ending sukses menitikkan air mata. Cinta, ah, tak cukup kata untuk melukiskan makna kekuatan cinta seseorang.

Daisyflo dibuka dengan kejadian tanggal 22 April 2011, malam eksekusi. Hari di mana Tara menunggu detik-detik kedatangan Tora, saat mendebarkan yang siap menjadikan Tara seorang pembunuh. Tara tidak tahan lagi, malam ini Tora harus mati!

Wets! Tumben-tumbenan nih pembuka alur yang tidak biasa, tapi yang begini ini yang membuat saya penasaran. Emang siapa Tara? Tora apalagi? Heboh amat sampai niat ngebunuh. *wah, ini memang bukan Metropop biasa nih*

Ada lagi Alexander, pria yang sekarang dekat dengan Tara. Ia sudah curiga dengan perilaku Tara yang mengintai kantor tempat Tora bekerja, Tara yang sibuk dengan olahraga berat yang membuat tubuhnya berotot dan yang terakhir ia bahkan memotong rambutnya. Siapa sangka Tara akhirnya benar-benar mewujudkan niatan untuk membunuh Tora.

Alexander memacu mobil. Tak ada waktu lagi. Dia takkan membiarkan Tara membunuh Tora. Gadis itu sudah cukup sakit. Apa jadinya dia kalau sampai dipenjara?

Belum selesai penasaran kita, cerita bergulir flash back. Tahun 2008. Saat di mana Tara masih ceria walau sudah sedikit terkontaminasi dengan perilaku Tora yang menyebalkan. Tora masuk dalam kategori good looking guy, berwibawa, alis lebat, hidung mancung, rajin basket. Di sisi lain ia adalah tipe pengekang posesif yang menyebalkan, belum lagi gengsi tinggi padahal modal dengkul, wong hampir semua biaya hidupnya ditanggung Tara. Iiissh kalau saya jadi Tara baru pacaran 2 bulan sudah pasti saya depak pria macam begini! Gemes sendiri dibuatnya, bolak balik pas baca saya seakan pengen ngejambak rambut Tora! Apalagi kerap kali dia mengakhiri pertengkaran dengan kalimat, ” Aku cuma mau jaga kamu. Kamu cewek yang harus dilindungi.” Atau “Kamu sudah aku anggap kayak istri sendiri. Kenapa kamu nggak jadi istri yang baik saja sih?” Errh, plis deh Tora.

Adalah Junot, kakak kelas Tara yang pendiam, misterius dan sederhana. Selain jago kumputer ia juga pintar piano dan super baik! Padahal awalnya Junot dan Tara lebih dulu saling mengenal dan menyukai satu dengan yang lain, tapi Tara keburu silau dengan Tora. Dan misteri cinta mulai mempermainkan hidup Tara, Tora dan Junot. Tora adalah mimpi buruk Tara. Tara adalah mimpi buruk Junot.

Kenapa Tara tidak langsung saja memutuskan Tora? Kenapa ia masih bertahan? Bagaimana kelanjutan cinta Junot kepada Tara? Apakah arti bunga daisy yang ada di sampul buku? Silahkan baca sendiri, ingat bawa tissue dan siapkan emosi anda untuk Daisyflo.

Cinta tidak seharusnya dimulai dari keinginan seseorang demi mencapai kebahagiaan, tetapi keinginan untuk tetap bahagia walau dia nggak bisa berubah.

Alur flash back dan misteri yang terungkap perlahan membuat saya agak ragu meneruskan review Daisyflo tanpa menebar spoiler di mana-mana. Konflik satu berlanjut dengan konflik lainnya sehingga novel ini habis dalam satu kali duduk. Tidak seperti Metropop yang merk-merk terkenal bersliweran, Daisyflo mengangkat lebih dari itu. Penjiwaan tokoh! Betapa hati saya ‘lelah’ membaca Daisyflo, ingin hati memeluk Tara dan berkata you are not alone in this world, lady. Dan pria-pria ciptaan Yenni, duh bikin meleleh. Junot dan Alexander terutama.

Junot :

“Dari dulu sampai sekarang kamu adalah peri. No matter what you are, I won’t let you go anymore, Tara” – hal 131.

“Tara, knowing you is a gift. Holding you now is a miracle”- hal 150

Aaaaak.

Dan endingnya duh endingnya >.<

Cuma satu pesan saya baca deh buku ini, ga bakal nyesel! Apalagi ketika mengetahui ilustrasi bunga daisynya Junot. *meleleeeh*

Total opinion :

+ : karakter novel yang melekat bahkan sampai selesai membacanya, alur flash back yang membuat pembaca semakin penasaran, twist endingnya pas.

– : terus terang awalnya saya membeli buku ini karena twit dari Mbak @Hetih karena sampulnya kurang catchy, nama karakternya kurang pas tapi mau tak mau membayangkan Junot mirip dengan Herjunot jadi it’s not that bad afterall ;p

4/5.

Detail buku :

Judul : Daisyflo

Penulis : Yennie Hardiwidjaya

256 halaman, Gramedia, cetakan I, Maret 2012.

daisy flower

daisy flower

Bunga daisy : manis, simpel persis seperti Tara. Ia tidak seharum melati dan tidak seanggun mawar. Menurut theflowerexpert.com,  A Daisy symbolizes innocence and purity. It can also symbolize new beginnings. The flower meaning of daisy is “loyal love”and “I will never tell”.

Daisyflo adalah novel ke14 dari Yenni Hardiwidjaya, di blognya akan anda temui bagaimana behind the scene Daisyflo dan keseharian dari seorang Yenni. Ditunggu novel berikutnya ya 🙂