[Review] Titik Nol – Agustinus Wibowo

Catatan perjalanannya tidak banyak menekankan pada petualangan pribadi atau beragam keberhasilan yang dicapainya, melainkan berisi orang-orang yang ditemuinya sepanjang perjalanannya. Tulisan-tulisannya lebih memberi penghormatan pada kenangan-kenangan tentang mereka yang telah menyentuh, memperkaya, mencerahkan hidupnya. Merekalah yang menjadi alasan kenapa Agustinus bisa lolos dari zona perang tanpa terluka sedikit pun, melewati wilayah-wilayah sulit dengan mudah, dan melakukan perjalanan panjang dengan dana amat terbatas.

Nilai perjalanan tidak terletak pada jarak yang ditempuh seseorang, bukan tentang seberapa jauhnya perjalanan, tapi lebih tentang seberapa dalamnya seseorang bisa terkoneksi dengan orang-orang yang membentuk kenyataan di tanah kehidupan.

Lam Li, Oktober 2012.

Titik Nol

Titik Nol

Kalimat pembuka oleh sahabat Agustinus Wibowo sangat pas menggambarkan buku setebal 552 halaman dan sekaligus menjadi penyebab ia mendapat rating 4 lebih di Goodreads. Berbeda dengan Selimut Debu, atau pun buku-buku perjalanan lainnya yang semakin banyak saja kita jumpai di toko buku. Titik Nol terasa sangat hangat. Personal. Menyentuh. Bahkan di beberapa bagian terasa sangat menyesakkan dan bolak balik saya menitikkan air mata. Tidak heran baru rilis beberapa minggu dan sekarang sudah dicetak ulang lagi.

Sampul depan Titik Nol begitu mengundang. Biru cerah dengan anak melompat dari pohon. Bebas. Berani. Nekat. Sebagaimana penulis yang juga pengembara, musafir, you named it. Menurut saya Agustinus Wibowo adalah laki-laki pejalan yang nekat. Perjalannya penuh dengan bahaya, dirampok, sakit keras di negeri orang. Buset dah! Titik Nol menjadi buku bacaan saya saat liburan di Lombok. Malu sendiri sudah heboh kepanasan dan stress ketika merasakan ‘keramahan’ penduduk lokal di pelabuhan Bangsal.

Makna sebuah perjalanan.

Tibet. India. Nepal. Afganistan.

Surga. Khailash. Shangri La.

Titik Nol berpusat pada Agustinus Wibowo yang menggabungkan makna perjalanan dan sang Mama yang berjuang menghadapi kanker. Bagaimana kedua hal itu bisa menjadi korelasi yang pas, itulah magnet kuat dan kekuatan penulis merangkai kata sehingga Titik Nol lebih menyerupai buku kehidupan seperti yang ditulis Qaris Tajudin. Justru dari ibunya yang tidak pernah ke mana-mana itulah, ia menemukan satu demi satu makna perjalanan yang selama ini ia abaikan.

Dibedakan dari tulisan tegak yang mengisahkan perjalanan demi perjalanan dan tulisan bercetak miring, pembaca seakan melihat penulis dari dua sisi. Sebagai seorang pejalan yang mencari arti hidup, berpetualang dengan gagah berani dan sekaligus kita melihat Agustinus yang ternyata adalah manusia biasa. Tak lepas dari kecemasan, ketakutan, kesedihan.

Membaca Titik Nol, saya merasa ikut didongengi oleh Agustinus, sebagaimana bab demi bab ia menceritakan kisah Safarnama kepada sang Mama.

Jarak dan waktu memang sempat menjadikan hubungan ibu dan anak ini seperti tuan rumah dan tamu yang saling dipenuhi rasa sungkan. Tapi penyakit ini telah mengubah kami, yang kini tak segan mengucap kata ‘cinta’, berbagi ciuman dan belaian sayang. Penyakit ini membuatku menemukan Mama, mengalami keluarga, memberi makna baru pada rumah. Perjumpaan dan perpisahan, kegembiraan dan penderitaan, semua adalah anugerah. hal 334.

Pramoedya pernah berkata, hidup ini bukan pasar malam. Di tengah pesta kehidupan, kita tidak berbondong-bondong datang. Satu per satu kita datang, satu per satu kita berjalan dan menjelajah, satu per satu kita menciptakan kisah kita masing-masing, hingga tiba saatnya nanti satu per satu kita mengakhiri jalan ini-pulang. (hal 526).

Terima kasih Agustinus, untuk kesediannya berbagi kisah perjalananmu kepada kami. Membaca Titik Nol adalah suatu pengalaman berharga, menelusuri negeri yang mungkin tidak akan pernah saya pijak, terutama lagi mengingatkan saya akan mami di nirwana sana.

Setiap kisah, perjalanan, penantian, perjuangan, pengharapan dan kekuatan, tentu ada batas akhirnya. Dan selama masih ada waktu yang diberikan sang Pencipta, mari bersama kita buat kisah hidup kita berarti.

-Mia-

*edisireviewmepet*

 

[Review] The Not-so Amazing Life of @aMrazing

Sebelum bercerita tentang buku #TNSALOA, cerita soal awal mulanya saya ngefans berat sama doi dulu gpp yak 😀

Berawal dari follow akunnya di twitter, kicauan khas Alexander Thian mulai mewarnai hari saya, kalau lagi bete atau lagi bosan menunggu pas ga baca buku yang saya klik di ‘go to user’ ya pasti @aMrazing 😀 Tweet-tweetnya itu RTable, ceplas ceplosnya bikin ngakak, tweet mellownya pengen klik jadi favorite mulu atau lebih seru lagi kalau doi berantem dengan fans beratnya penyanyi Indonesia berkaliber internasional itu :p

Tulisannya sebelumnya sudah pernah saya baca di kumpulan kisah The Journeys dan siapa sangka review The Journeys di blog ini dikomentarin langsung oleh @aMrazing. Akkk, senang!

Makanya saya yang jarang banget beli buku pre order, langsung sigap memesan buku The Not-so Amazing Life of @aMrazing! Tak butuh waktu lama untuk membaca habis buku #TNSALOA, sampai pacar saya bengong, kadang ketawa ngikik, eh sebentarnya berkaca-kaca.

#TNSALOA

#TNSALOA

#TNSALOA terbagi menjadi 14 cerita unik tentang pelanggan-pelanggan ajaib Alex saat ia memiliki konter HP.

1.  Bapak Yu jam ai jam yang ngotot pengen lagu My Heart Will Go Onnya Maria Kere.

2. Mbak-mbak bohay yang nyimpen kondom bekas Ona Sutra *kalau ga salah dulu @aMrazing pernah ngetwit soal Mbak ini deh*

3. Bapak pemilik HP yang punya nama Pelangi *perhatian baca bagian ini diharapkan di tempat sepi biar ga kliatan gila ngakak-ngakak ga jelas*

4. Dummy seharga 2 juta yang sukses membuat saya menitikkan air mata. Duh, apa kabar Rama sekarang ya?

5. Anak kecil kembaran Pretty Asmara yang bawaannya pengen nampol dan sedihnya sering kali saya jumpai anak macam begini sekarang.

6. Bab yang berjudul Amnesia Mendadak selain lucu juga berjasa menambah kosakata permisuhan saya. ‘sapi’ ‘sapi berkoreng’ ‘sapi budukan’ dan ‘sapi bersusu jumbo’ 😀

7. Kali ini kita melihat Alex yang apes kuadrat kena nafas bau neraka plus ‘digajahi’.

8. That awkward moment antara ibu berkonde tinggi dan ibu polos yang kebingungan softwarenya yang harus di’flash‘.

9. Takjub-takjub dengan kisah loper koran yang punya Nokia N70 plus selera musiknya juara. Tak hanya itu, saya juga belajar untuk tidak menilai dari luarnya saja, di jaman everybody judges everbody kita diingatkan kembali untuk mendalami arti ‘beauty is only skin deep‘. Touching!

10. Bapak dangdut terorejing, Alex kembali mengalami hari dengan pelanggan bernafas naga :p

11.Manajer masturbasi, kisahnya mirip-mirip pengalaman @vabyo di Kedai 1001 Mimpi hanya saja nama bapak ‘Kokcoli’ ini fenomenal! Dan beneran deh, bolak balik saya bingung kok bisa ya kejadian aneh-aneh selalu menyertai hidup Alex? Sudah ditakdirkan untuk buat buku selanjutnyakah? #kodebuatkohAlex

12. Pelanggan selanjutnya adalah khas tipe pejabat Indonesia bedanya yang ini pake Virtu bukan Vertu.

13. Preman jadi-jadian, another tragic day buat Alex dan menjadi hiburan buat pembaca 😀

14. Terakhir. Jujur itu Mahal yang saya tangkap sangat personal, terbukti quotenya yang dalem banget.

Sometimes, acceptance is the hardest thing to do. Not because we can’t, but because we just don’t want to. We hold on to things that are no longer there, because we’re not ready to go.

Ditutup dengan kalimat ‘Dan pada akhirnya, orang yang berbesar hati akan menertawakan kesalahannya sendiri tanpa beban’, 4 bintang untuk pelanggan-pelanggan fenomenal dan tulisan khas @aMrazing!

Kalau bisa diumpamakan sebagai penonton di penutup konser-konser artees, kali ini saya akan joget-joget sambil berkata, “We want more, we want more!” 🙂

Ditunggu buku selanjutnya ya Mas Alex or should i say Mas Gordon Levitt? :p

Bagi penggemar buku macam Kicau Kacaunya Indra Herlambang dan Kedai 1001 Mimpinya @vabyo, buku ini wajib baca, apalagi bagi follower-followernya. Belum pernah dengar tentang penulis, silahkan follow twitternya di @aMrazing dan tumblrnya  di amrazing007.tumblr.com.

Detail buku :

Pre order di @bukabuku

Judul : The Not – so Amazing Life of @aMrazing

Cetakan pertama, 2012, 218 halaman.

Gagas Media

[Review] After Orchard – Margareta Astaman

After Orchard

After Orchard

Covernya unyu sekaliii ^.^

After Orchard berisikan curhatan hati seorang Margareta Astaman di Singapura selama 4 tahun menjadi mahasiswa Nanyang  Technological University. Betapa berbedanya surga belanja yang nyaman dan tertib di mata saya dengan mata Margareta. Siapa sangka di balik keteraturan dan kemegahan mall, Margareta harus berhadapan dengan teror tugas yang tak habis-habisnya, hilangnya sosialisasi yang seakan-akan membuang waktu sampai kutukan kutu tempat tidur!

Bab Membasmi Kutu Sesuai Prosedur menegaskan betapa Singapura adalah kota yang penuh dan taat aturan, sa’nglotok-nglotoknya kalau kata orang Jawa. Semua hal diatur dengan jelas dan tidak fleksibel, termasuk dalam pembasmian kutu. R, salah satu teman Margareta yang tempat tidurnya jelas-jelas berkutu  tidak bisa disteam dengan alasan steam hanya dilakukan setahun sekali pada saat penerimaan mahasiswa baru, jelas saja permintaan R untuk steam ditolak. R yang sudah tak tahan rela membayar berapa saja agar ranjangnya di-steam, namun sistem kebal suap yang mengakar langsung mematahkan indikasi sogokan R, dengan alasan jika setiap anak kampus minta ranjangnya dibersihkan setiap saat tentu akan menggangu kinerja tenaga kerja asrama. R tidak hilang akal, borok-borok yang ditimbulkan tidak menjadi bukti yang kuat karena bisa saja karena R jorok dan kemproh, padahal membuktikan kutu yang mikroskopik juga bukan hal yang mudah.

Setiap prosedur harus dilaksanakan tanpa kompromi, tanpa revisi, padahal urusan birokrasi terkadang berbenturan dengan faktor tak terduga wong manusia bukan robot, ada yang namanya human error dan kutu, tentu saja.

Menjadi mahasiswa di sebuah universitas terkemuka menjadi beban tersendiri ternyata, setiap orang dilihat bukan berdasar kepribadiannya melainkan nilai. Bahkan cenderung nilai adalah segalanya. Seram! Hal itulah yang memicu terjadinya bunuh diri di Singapura. Setiap individu sibuk berkompetisi dan yang tidak mampu bersaing dianggap gagal. Hampir setiap minggu margareta mendengar praktik percobaan bunuh diri. Kisah percobaan bunuh diri hampir tidak pernah diangkat ke publik, kebijakan pers melarang kasus bunuh diri untuk diberitakan alasannya bisa memicu orang untuk meniru.

Kejadian lain yang lucu terjadi ketika Margareta merasa mual, muntah selama beberapa hari sehingga ia memutuskan untuk berkonsultasi di klinik bersubsidi kampus. Ia malah disangka hamil, setelah menjalani serangkaian tes kehamilan, Margareta pulang dengan berbekal obat maag padahal ia sudah mewanti-wanti dokter bisa jadi ia terkena hepatitis. Seminggu tak sembuh ia mengunjungi rumah sakt umum Singapura dan kembali lagi didiagnosa hamil. Sesuai dengan prosedur pemeriksaan ia kembali diwajibkan untuk tes kehamilan. Menolak mati di negeri orang , Margareta pulang ke Jakarta dan berobat di sana, memang benar ia terkena hepatitis A.  Jiah!

Menarik, menggelitik, ringan dan menggigit. After Orchard menyikap sisi lain Singapura yang bisa jadi tidak terselami bagi saya yang hanya menginjakkan kaki seputaran Kinokuniya dan Orchard Road saja 😀 Memang bukan rahasia lagi kalau Singapura adalah kota yang keras, banyak teman saya yang tinggal di sana juga berbicara hal yang serupa. Tapi bukan berarti buku ini hanya mengupas keburukan Singapura, toh Singapura tetap menjadi kota yang penuh pesona buat saya. 🙂 Yah anggap saja buku ini bisa menjadi guide tidak resmi bagi yang ingin mengambil pendidikan di sana. Cheers!

Detail buku :

Penerbit Buku Kompas, Agustus 2010, 193 halaman.

 

The Perks of Being a Wallflower

“So, this is my life. And I want you to know that I am both happy and sad and I’m still trying to figure out how that could be.”

Kutipan di atas adalah salah satu dari beberapa kalimat favorit saya di buku The Perks of Being a Wallflower karangan Stephen Chbosky. Definisi Wallflower dari Wikipedia :  a slang term used to describe shy or unpopular individuals who do not socialize or participate in activities at social events. It is most often used to describe someone who stays close to a wall and out of the main area of social activity.

The Perks of Being a Wallflower

The Perks of Being a Wallflower

TPoBaW bisa dibilang diary seorang remaja pemalu bernama Charlie, sinopsis dari GoodreadsCharlie is a freshman. And while’s he’s not the biggest geek in the school, he is by no means popular. He’s a wallflower–shy and introspective, and intelligent beyond his years, if not very savvy in the social arts. We learn about Charlie through the letters he writes to someone of undisclosed name, age and gender; a stylistic technique that adds to the heart-wrenching earnestness saturating this teen’s story. Charlie encounters the same struggles many face in high school–how to make friends, the intensity of a crush, family tensions, a first relationship, exploring sexuality, experimenting with drugs–but he must also deal with the devastating fact of his best friend’s recent suicide. Charlie’s letters take on the intimate feel of a journal as he shares his day-to-day thoughts and feelings.

Review :

Cara penceritaan yang unik dan karakter yang begitu manusiawi membuat saya pribadi merasa dekat dengan Charlie, terlebih lagi buku ini adalah kumpulan surat yang ditulis Charlie ke anonymous reader sehingga berasa Charlie sendirilah yang curhat dengan kita. Curhat tentang keluarganya, teman-temannya, permasalahan yang biasa kita jumpai dalam kehidupan sehari-hari. Charlie bisa dibilang remaja yang lugu, polos dan jujur, ada di beberapa bagian saya ingin mem’puk-puk’ pundaknya.

“Things change. And friends leave. Life doesn’t stop for anybody.”

Salah satu curhatan Charlie, bijak juga ya 🙂

“And I thought about how many people have loved those songs. And how many people got through a lot of bad times because of those songs. And how many people enjoyed good times with those songs. And how much those songs really mean. I think it would be great to have written one of those songs. I bet if I wrote one of them, I would be very proud. I hope the people who wrote those songs are happy. I hope they feel it’s enough. I really do because they’ve made me happy. And I’m only one person.”

Wonderfully writen! Ahhh, baca deh, you’ll gonna love Charlie so much.

Pengarang banyak terinspirasi dari The Catcher in Rye karangan J. D. Salinger. Buku lain yang disebut di buku ini mulai dari To Kill a Mockingbird, The Great Gasby, Hamlet dan masih banyak lagi. Semoga penerbit lokal ada yang melirik dan menerbitkan TPoBoW, buku yang pantas dibaca oleh remaja maupun orang dewasa. Charlie memang bukan tokoh remaja tahan banting, tapi ia mengajarkan kita berbeda dengan orang lain itu tidak masalah, jujur pada diri sendiri. Itu yang penting.

Aaah, gara-gara buat review jadi pengen baca ulang bukunya 🙂 Terima kasih Ndari atas pinjamannya! Tahun 2012 filmnya bakal tayang, Logan Lerman bakal jadi Charlie, Emma Watson berperan sebagai cewek inceran Charlie, oh ya dan ada favorit saya Mae Whitman. Seru ya? Tahun depan banyak banget film adaptasi novel yang bakal rilis.

Detail buku : The Perks of Being a Wallflower – Stephen Chbosky, Simon & Schuster UK Ltd, 1999, 232 halaman. Bintang 5 untuk karakter dan covernya. Sukaaa 🙂